Lemari Buku

Pelajaran Seni

Bismillah

1 Dzulhijjah

Ternyata bonding dengan anak bayi termasuk gampang-gampang susah. Cari moment yang pas nya ini lho..padahal banyak kegiatan dirumah yang bisa kita utilize sehari-hari. Biasanya saya selalu melibatkan ayyubi. Seperti memasak, mencuci baju, membersihkan rumah sampai menggosok pun ayyubi selalu ikutan nimbrung. Tapi jangan dipikir everything is gonna be okay yak..celup emosi dengan istighfar banyak-banyak deh 🀣🀣

Teringat saat ikut kelas Enlightening Parenting di Kualalumpur kemarin, cikgu Okina bagi tahu bahwa development stages bayi usia 18 bulan adalah memahami segala sesuatunya dari indera. Pas deeehh..ayyubi banget ini mah, rasa ingin tahunya itu lho yang begitu besar terhadap benda disekitarnya. Namanya juga tahap sensori, semua indera sensorinya pasti ayuubi pakai. Matanya kelita melihat mamanya pegang pisau dapur dimana saat itu juga harus pake banget pisaunya dapat ia pegang, kalau enggak..alhamdulillah saya dapat bonus gendongin ayyubi seharian sampai papanya tiba dirumah which is pukul 20.00an (fyi: saat ayyubi pegang pisau, 100% full attention saya ke ayyubi), lalu telinganya ketika mencoba melempar baskom alumunium β€œooh ternyata gitu bunyinya” sambil nyengir-nyengir and keep doing that again and again πŸ™‰πŸ™‰ lalu indera pengecapnya ketika satu sendok himalayan salt ia lahap habis..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ dalam hati mah sudah melengking kenceng sekencengnyaaa β€œhaduuuhh ayyuubiiii..bahaayaaa”.

Masih menyicil mengimplementasikan apa yang cikgu okina ajarkan tentang 5 Pilar Pengasuhan, kudu sering-sering latihan brief dulu ini state emosi yak, belajar untuk mereframing bahwa memang tahap perkembangan otak ayyubi seperti ini, tidak mengenal rasa takut dan gagal. Tend to mastery.

Aahh apalah jika tidak pernah ikut EP Class πŸ’–πŸ’–πŸ˜ rejeki dari Allah bangett..

Lain lagi saat membacakan buku..yah gak usah dibayang dulu gimana kelanjutan ceritanya saat membacakan ayyubi buku Muhammad Teladanku, hanya bertahan kurang dari 5 menit. Sisanya ayyubi lari-lari, lompat-lompat sambil ngoceh β€œban..ban..ban..”. Apakah saya paham yang ayyubi cakap? Enggak dong 🀣 🀣 buat frustasi iya πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ˜· kalau keadaan seperti ini biasanya ayyubi yang paling memahami saya, β€œmama kok gak paham apa yang aku cakap”, lalu ia menarik tangan saya dan menunjuk apa yang ia maksud. Masyaa Allah..ternyata ayyubi ingin memberitahu ada pesawat terbang yang lewat..✈️✈️✈️

Maaf yah nak..mama harus banyak belajar lagi..πŸ˜†πŸ˜†

Semangaaattt πŸ’–πŸ’–

-Umaknya Hisyam Ayyubi-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top